Ungkap-Ungkep Bikin Salah Tangkep

Ada istilah baru yang namanya KDRK, Kekerasan Dalam Ruang Kantor, juga bisa menjadi Kekerasan Dalam Ruang Kelas. Paling gampang misalnya hobby ane jaman kelas satu SMA SD dulu, yaitu suka menyilak rok kawan perempuan sembari tertawa riang minta dikejar, atau setidaknya kawan perempuan alias si korban menangis.

 

Kalau kejadiannya sekarang, saat sudah berkumis dan berjanggut, mungkin kejadian itu bisa membuat ane masuk bui. Apalagi kalau iseng yang diungkap adalah rok istri bos, yang sedang asyik masyuk bergosip dalam pertemuan Darma Wanita.

 

“Jadi gini lho, Jeng..tau gak sih..kalo si Ngan…AHHHHH, apaan nih..???”

 

Selanjutnya dipastikan ane mendapat kondite buruk dan segera digelandang ke Polsek terdekat. Lanjutkan membaca “Ungkap-Ungkep Bikin Salah Tangkep”

Bukan Lagi Tentang Nasib Mas Pepno Tapi Kita

Senja menjelang dan hati ane makin rawan. Sebetulnya apa sih yang ente dan ane cari dengan berkeringat dan luka hati saat menjalani hidup..???

 

Terkadang malah nggosipi bos, ngamuk sama anak buah, istri cantik malah dicemberutin, anak minta perhatian malah dibentak, berangkat kuliah rada males, berangkat ke kantor serasa beranjak ke tiang gantungan..pinternya Cuma ngomongin SBY dibilang gak becus, ngomongin artis yang cuman modal bokong dan buahperut doang..

 

“Hahaha..ketahuan Mas Kopdang curhat nih ye..”

 

Bukan curhat, tapi hasil kuesioner pembaca blog. Hasil dari pertanyaan berikut:

  1. Apa yang paling sering ente lakukan kalau dompet lagi tipis?
  2. Kalau di kantor abis dimarahin bos atau di kampus dimarahin dosen pembimbing, di rumah ngapain?
  3. kalau kerjaan numpuk apa yang dilakukan..?
  4. Kalau berdoa sama Tuhan, emang ente minta apaan..?

 

“Ah, mesti kuesioner bo’ongan dan pertanyaannya hasil rekayasa..!”

 

Beneran kok..!

Dan jawabannya malah banyak yang serius..tapi juga banyak yang ngawur. Ngerti sendiri lah, kalau yang ditanya model Iway, SlempitanJempolkaki, papabonbon, Latree atau MorningCoffee, patut dipertanyakan validitas kesadaran mereka saat menjawab.

:lol:

 

Juga termasuk urusan nasib.

 

Oh ya, Mas Pepno udah punya tabung gas baru. Sekarang dirante, biar pencurinya kalau mau ngambil lagi, kudu ngos-ngosan gotong gerobak..!

 

“kalau gerobaknya didorong kan bisa, Cuy..”

 

Haha..jangan salah, gerobak Mas Pepno uda pake rem tangan! Lanjutkan membaca “Bukan Lagi Tentang Nasib Mas Pepno Tapi Kita”

Nasib Mas Pepno

Akhir minggu kemarin, mertua datang dari tanah Jawa.

 

“Lha, emang Jakarta bukan Jawa?”

 

Berhubung mertua datang, maka sebagai manusia biasa yang tak luput dari salah dan alpa, ane’ tiba-tiba menjadi orang yang sedikit relijius dan terlecut kadar keimanannya.

 

Maka, saat kentrong maghrib, yang biasanya adem-ayem di rumah, malah bergegas ke Mesjid deket rumah.

 

“Sedekat apakah, Mas..?”

 

Deket banget lah… selemparan batu. Koprol dua kali juga uda nyampe’.

:lol:

  Lanjutkan membaca “Nasib Mas Pepno”