Iklan
 

Daftar Bank Merger di Indonesia

Februari 3, 2016

DAFTAR BANK MERGER
NO. NAMA BANK MERGER / PELEBURAN USAHA NO SURAT IZIN TGl/ THN. MERGER KET
           
1 PT.PAN Ind. Bank Tbk. (019) Bank Abadi Djaya   Tahun 1972  
    Bank Lingga Arta   Tahun 1973  
    Bank Pembangunan Ekonomi   Tahun 1975  
    Bank Pembangunan Sulawesi   Tahun 1975  
    Peleburan Usaha :    
       – Bank Kemakmuran ( Tahun 1971 )    
       – Bank Industri dan Dagang Indonesia ( Tahun 1971 )    
       – Bank Industri Jaya Indonesia ( Tahun 1971 )      
           
2 Sejahtera Bank Umum Bank Lampung ( Umasi )   Tahun 1972  
    Bank Umum Niaga Indonesia   Tahun 1972  
           
3 Bank Gemari Bank Sriwidjaja Raya   Tahun 1972  
    Bank Gemari      
           
4 Bank Pelita Bank Sulawesi   Tahun 1972  
  ( d/h Pelita Jacantra ) Bank Tani dan Industri   Tahun 1972  
           
5 Bank Rama Bank Masyarakat   Tahun 1972  
  ( d/h Bank Ramajana ) Bank Ramajana      
           
6 PT. Bank Central Asia (014) Bank Sarana Indonesia   Tahun 1973  
    Bank Gemari   Tahun 1976  
    Indo commercial Bank   Tahun 1979  
           
7 Indo Commercial Bank Malbor International Bank   Tahun 1973  
    NV Commercial Bank   Tahun 1973  
    Bank Umum Banten   Tahun 1973  
           
8 Bank Arta Prima Bank Bank Nusadjaja   Tahun 1973  
  ( d/h Arta Pusara ) Bank Mu’alim   Tahun 1976  
    Bank Tabungan Minahasa   Tahun 1977  
    Bank Tabungan Ujung Pandang   Tahun 1978  
           
9 Bank Pacific Bank Merdeka   Tahun 1973  
    Bank Kalimantan   Tahun 1975  
           
10 Bank Semarang Bank Antara   Tahun 1973  
    Bank Semarang      
           
11 PT. Bank Buana Indonesia Bank Pembinaan   Tahun 1973  
    Bank Kesejahteraan Masyarakat   Tahun 1974  
    Bank Aman Makmur   Tahun 1975  
           
12 PT. Bank Niaga Tbk. Bank Agung   Tahun 1973  
    Bank Amerta   Tahun 1983  
           
13 PT. Bank Unibank Tbk. Bank Dagang Rahardja   Tahun 1974  
           
14 Bank Pancha Dewa Bank Umum Agraria   Tahun 1974  
    Bank Pancha Dewa      
           
15 Bank Umum Nasional Bank Djasa Dana merger dengan   Tahun 1974  
  Bank Umum Nasional    
       
16 Bank Perkembangan – Bank Kalimantan Tengah   Tahun 1974  
  Pelayaran Indonesia    
           
17 PT. Bank Bukopin Bank Umum Koperasi Indonesia ( Bukopin )   Tahun 1971  
    Bank Umum Koperasi Sumatera Utara   Tahun 1974  
    Bank Umum Koperasi Sulawesi Selatan   Tahun 1986  
    Bank Umum Koperasi Jawa Barat   Tahun 1986  
    Bank Umum Koperasi Kalimantan Selatan   Tahun 1986  
    Bank Umum Koperasi Kahoeripan SRB.   Tahun 1987  
  PT. Bank Bukopin PT. Bank BUKOPIN (441) S-1382/MK.17/1993 28 Agsts 1993  
    merger dgn.      
    Bank Sumatera      
    Bank Sulawesi Selatan      
    Bank Jawa Barat      
    Bank Kalimantan Selatan      
    Bank Kahoeripan SRB.      
18 Marannu Bank Bank Rakyat Sulawesi   Tahun 1974  
  ( d/h Bank Antar Indonesia ) Bank Antar Indonesia      
           
19 Bank Summa Bank Dirgahayu   Tahun 1974  
  ( d/h Bank Agung Asia ) Bank Surakarta   Tahun 1974  
           
           
20 Bank Utama / Indaco   Tahun 1974  
  PT Overseas Express Bank / Bank Perkembangan Pelayaran Indonesia   Tahun 1978  
  PT. Bank Pesona Kriyadana Bank Kerajinan Pedjoeang Kemerdekaan   Tahun 1978  
  ( ganti nama ) Peleburan Usaha :      
       – Bank Kota Asri ( Tahun 1974 )      
       – Bank Parahyangan Ekonomi ( Tahun 1974 )      
       – Berjabat Banking Corp. ( Tahun 1974 )      
           
21 PT. Bank Duta Tbk. Bank Dwikora   Tahun 1975  
    Bank Sarma   Tahun 1976  
           
22 PT. Bank Bumi Arta Bank Duta Nusantara   Tahun 1976  
    PT. Bank Bumi Arta      
           
23 Bank Metro Express Bank Umum PTE   Tahun 1976  
    Bank Metro Express      
           
24 PT. Lippo Bank Central   Commercial Bank   Tahun 1977  
  (d/h Bank Perniagaan Indonesia) Bank Umum Asia ( d/h BPEI )   Tahun 1989  
           
25 Bank Tamara Peleburan Usaha :      
  ( d/h Commercial Bank )    – Bank Semarang ( Tahun 1977 )      
       – Taurus Credit Bank ( Tahun 1977 )      
           
26 Bank Perkembangan Asia Bank Surabaya Putra   Tahun 1979  
    Bank Pengayoman   Tahun 1976  
    PT. BP Gunung Arta, Semarang    
           
27 Bank Umum Majapahit Bank Tabungan Sakura   Tahun 1979  
    Bank Umum Majapahit      
           
28 PT. BII PT.Bank Tabungan Umum 1859   Tahun 1979  
    PT. BII      
           
29 PT.Bank Antar Daerah Bank Wisata Balisari   Tahun 1980  
    PT.Bank Antar Daerah      
           
30 Bank Djakarta Bank Sumber Ekonomi Asia   Tahun 1980  
    Bank Djakarta      
           
31 Bank Indonesia Raya (BIRA) Bank Pancha Dewa   Tahun 1981  
    Bank Indonesia Raya (BIRA)      
           
32 PT. Bank Danamon Ind.Tbk. Bank Asia-Afrika Banking Corp.   Tahun 1981  
    PT. Bank Delta   6 Juni 1996  
    PT. Bank PDFCI   20 Des1999  
           
  PT. Bank Danamon Ind.Tbk. PT. Bank Danamon Ind.Tbk. 2/8/KEP.DGS/2000 30 Juni 2000  
    PT. Bank Duta Tbk   30 Juni 2000  
    PT. Bank Rama Tbk   30 Juni 2000  
    PT. Bank Tamara Tbk   30 Juni 2000  
    PT. Bank Tiara Asia Tbk   30 Juni 2000  
    PT. Bank Nusa Nasional ( d/h Bank Nasional )   30 Juni 2000  
    PT. Bank Pos Nusantara   30 Juni 2000  
    PT. Jayabank International   30 Juni 2000  
    PT. Bank Risjad Salim International      
33 PT. Prima Express bank / Bank Bukit Barisan   Tahun 1981  
  Bank Tani Nasional Bank Tani Nasional      
           
34 BDNI Dayin Bank ( Carya Ekonomi )   Tahun 1981  
    BDNI      
           
35 PT.Bank Umum Servitia Tbk. Bank Tabungan Sumatera Barat   Tahun 1981  
    PT.Bank Umum Servitia Tbk.      
           
36 Bank Harapan Santosa Bank Perdagangan Nasional   Tahun 1982  
    Bank Tonsea ( d/h Rakyat Tonsea )   Tahun 1986  
           
37 PT. Bank Universal PT. Bank Perkembangan Asia   Tahun 1989  
    PT. Bank Kredit Universal   Tahun 1990  
           
38 PT. Bank Dharmala Nugraha Peleburan Usaha :      
       – PT. BP Warga Nugraha, Jakarta ( Tahun 1989 )      
       – PT. BP Galuh Pakuan, Medan ( Tahun 1989 )      
       – PT. BP Swadaya Harta, Palembang ( Tahun 1989 )      
       – PT. BP Ngliman, Bandar Lampung ( Tahun 1989 )      
           
39 PT. Bank Bumi Putera Ind. PT. Bank Desa Bumi Harta, Temanggung   Tahun 1990  
    PT. Bank Bumi Putera Ind.      
           
40 PT. Bank Swadesi PT. BP Panti Jaya Ekonomi, Surakarta   Tahun 1990  
           
41 PT. Bank Aken MAI BP Sinar Menara, Denpasar   Tahun 1990  
    MAI BP Panca Dasa Dharma, Ujung Pandang   Tahun 1990  
    MAI BP Swastika Cakra. Mataram   Tahun 1991  
    MAI BP Dana Tabanan, Tabanan Bali   Tahun 1991  
           
42 PT. Bank Swansarindo Peleburan Usaha :      
  International    – PT. BP Gn Sindoro, Samarinda ( Tahun 1990 )      
       – PT. BP Gn Kendeng, Surakarta ( Tahun 1990 )      
           
43 PT. Tata Bank PT. BP Perjuanagan, Karawang   Tahun 1991  
    PT. BP Bantul Sumber Usaha, Bantul Yogyakarta   Tahun 1991  
    PT. BP Gunung Dieng, Surakarta   Tahun 1991  
44 PT. Bank Metropolitan Raya PT.B.Perkembangan Surya Kencana   25 Juni 1997  
    PT. Supreme Bank      
           
45 PT. Bank Nusa Nasional ( BNN) PT. Bank Nusa International KEP.181/KM.17/1998 23 April 1998  
  (d/h Bank Nasional ) Bank Nasional Komersil   23 April 1998  
    Bank Angkasa   23 April 1998  
           
46 PT. Bank IFI PT. Bank Asta KEP. 011/KM.17/1998 05-Feb-98  
    PT. Bank IFI      
47 PT. Bank Arya Panduarta PT. Bank Arya Panduarta   5 Des1995  
    Merger dengan      
    Bank Surya Nusantara      
           
48 First Union National Bank First Union National Bank   15 Mei 1998  
    Merger dengan      
    Corestates Bank N.A.      
49 PT. Bank Artha Graha PT. Bank Artha Graha   26 April 1999  
    Merger dengan      
    PT. Bank Arta Pratama      
50 PT. Bank Mandiri PT. BBD 1/9/KEP.GBI/1999 29 Juli 1999  
    BDN      
    BEII      
    BAPINDO      
51 PT. Bank Korea Comm.Surya PT. Bank Hanil Tamara (063) merger dengan\   24 Des 1999  
    PT.Bank Korea Comm.Surya (068)      
           
52 Fortis Bank (Ktr. Perwakilan) Generale Bank; ASLK Bank;   23 Juni2000  
    Mees Person;USB Bank;      
    Generale Bank Netherlands      
           
53 PT.Bank Sumitomo Mitsui Ind. PT. Bank Sakura Swadharma (055) merger dengan 3/5/KEP.GBI/2001 27 Maret 2001  
    PT. B.Sumitomo Mitsui Ind.(045)      
           
54 PT. Bank Sanwa Indonesia PT.Tokai Lippo Bank (056) 3/10/KEP.DGS/2001 7 Sept 2001  
    Merger dengan
PT. Bank Sanwa Indonesia (049)
     
55 PT.Bank Mizuho Indonesia PT. Dai-Ichi Kangyo Ind. (062) 3/12/KEP.DGS/2001 28 Sept 2001  
    PT. Bank IBJ Indonesia (044) merger dengan      
    PT. Bank Mizuho Indonesia (048)    
56 United Oveseas Bank Limited (UOB) Overseas Union Bank (OUB) -(859-001) dengan;   02-Jan-02  
  Ktr. Perwakilan (870-001) United Overseas Bank Limited (UOB)- (870-001)    
           
57 PT. Bank Permata (PT Bali Tbk.) (013) PT Bank Universal Tbk (073) No.4/159/KEP.DpG/2002 tanggal 30 September  
    PT Bank Artamedia (158)   2002  
    PT. Bank Patriot (369)      
    PT Bank Prima Express (027)      
    PT. Bank Bali Tbk. (013)      
           
58 PT Bank OCBC Indonesia (948) PT Bank Keppel Tat Lee Buana(053) No.5/13/KEP.DGS/2003 Tgl 28 Feb 2003  
    PT Bank OCBC-NISP(948)      
           
59 PT. Bank Century, Tbk (095) PT. Bank CIC Internasional, Tbk (095) dengan; No.6/87/KEP.GBI/2004 Tgl. 06 Des 2004  
  ( d/h CIC Intl’ ) PT. Bank Danpac, Tbk (533)      
    PT. Bank Pikko, Tbk (168)      
           
60 PT. Bank Artha Graha Intl’ (037 ) PT. Bank Artha Graha (085) ke dalam; No.7/32/KEP.GBI/2005 Tgl. 15 Juni 2005  
  ( d/h PT.Bank Inter Pacific, Tbk (037) ) PT. Bank Bank Inter Pacific, Tbk ( 037 )      
           
61 PT. Bank Of Tokyo – Mitsubishi PT. Bank Of Tokyo Mitsubishi ke dalam; No.7/95/KEP.GBI/2005 01-Jan-06  
  UFJ, Ltd ( 042 ) PT. Bank UFJ Indonesia ( 049 )      
           
62 PT. Bank Commonwealth (950) PT. Bank Artha Niaga Kencana (020) ke dalam; 9/65/KEP.GBI/2007 Tgl. 10 Des 2007  
    PT. Bank Commonwealth (950)      
63 PT. Bank Multicor, Tbk (036) PT. Bank Windu Kentjana ke dalam 9/67/KEP.GBI/2007 Tgl. 18 Des 2007  
    PT. Bank Multicor, Tbk (036)      
64 PT. Bank Index Selindo (555) PT. Bank Harmoni International (166) 10/16/KEP.GBI/2008 Tgl. 29 Feb 2008  
    PT. Bank Index Selindo (555)      
65 PT. Rabobank International PT. Bank Haga 10/43/KEP.GBI/2008 24-Jun-08  
    PT. Bank Hagakita    
    PT. Rabobank International      
65 PT. Bank CIMB Niaga (022) PT. Bank Lippo (026) 10/66/KEP.GBI/2008 15-Oct-08  
    PT Bank CIMB Niaga (022)      
66 PT. Bank UOB Buana (023) PT. Bank UOB Buana   (023) 12/45/KEP.GBI/2010 10-Jun-10  
    PT. Bank UOB Indonesia (058)      
67 PT. Bank OCBC NISP (028) PT. Bank OCBC NISP (028) 12/86/KEP.GBI/2010 22-Dec-10  
    PT. Bank OCBC Indonesia (948)    
68 PT. BANK GUNA INTERNATIONAL PT. BANK SANGGA KENCANA KEP-023/KM.17/1997 14-Jan-97  
    PT. BANK GUNA INTERNATIONAL      

 

Iklan

Lowongan Bank Indonesia PCPM XXXI

Juli 26, 2013

Untuk Putra/Putri terbaik bangsa yang memiliki integritas dan dedikasi tinggi, komitmen untuk bekerja secara profesional, dan motivasi untuk bersama membangun negeri, BANK INDONESIA mengundang Anda untuk mengikuti seleksi Program Pendidikan Calon Pegawai Muda Bank Indonesia (PCPM – BI).

PERSYARATAN:

  1. Warga Negara Indonesia (WNI)
  2. Pendidikan minimal S1 dengan IPK minimal 3.00 (dari skala 4.00)
  3. Usia maksimal per tanggal 26 Juli 2013 :
    1. 26 tahun untuk S1
    2. 28 tahun untuk S2
  4. Memiliki kemampuan Bahasa Inggris aktif
  5. Bersedia menjalani ikatan dinas dan melepas ikatan dinas dari institusi lain
  6. Tidak memiliki saudara kandung/suami/istri yang bekerja di Bank Indonesia
  7. Bersedia ditempatkan di seluruh kantor Bank Indonesia

Periode pendaftaran : 26 Juli – 1 Agustus 2013 
Informasi selengkapnya dan pengiriman aplikasi, silahkan kunjungi: 
https://bi.experd.com

Disclaimer:

  • Keputusan untuk memanggil pelamar dan penentuan hasil seleksi sepenuhnya merupakan kewenangan Bank Indonesia serta tidak dapat diganggu gugat.
  • Selama proses seleksi, Bank Indonesia tidak melayani surat menyurat, email dan sarana komunikasi lainnya.
  • Kepada peserta tidak akan dipungut biaya apapun.

sumber: http://www.bi.go.id/web/id/Ruang+Media/Berita/lowongan_pcpm_xxi.htm

 


Tentang Hal Teknis Pendaftaran Online PCPM dan MLE 2012

Januari 20, 2012

Beberapa email masuk melalui kolom contact maupun komentar. Pada intinya beberapa pendaftar PCMP dan MLE kesulitan pada beberapa hal, misalnya:

  • Telah mendaftar namun tidak mendapat nomor registrasi.
  • Tidak berhasil mengunduh/ download  dan mengisi Riwayat Hidup dan Surat Pernyataan.

Apakah teman-teman sudah menyampaikan hal ini kesini?

Pertanyaan dan informasi hubungi: bi
Call Center: 021-2300 313 ext. 2370, 2404, 2405, 2406, 2407, 2408, 2360

Atau begini saja,

apa saja kendala dalam proses pendaftaran online kali ini. Sampaikan dalam komentar, maka akan terakumulasi dalam postingan ini dan akan dibaca maupun disampaikan kepada panitia.

Bisa jadi memang tidak ada solusi, namun setidaknya tidak akan terulangi di masa depan. Semoga panitia dan penyelenggaran memahami.

Dahulu pun, jika tidak salah dua tahun yang lalu beberapa hal teknis yang mengganggu proses pendaftaran dan ujian.


PCPM XXX Bank Indonesia

Januari 6, 2012

Ada kemungkinan Bank Indonesia akan merekrut Pegawai melalui jalur PCPM, Pendidikan Calon Pegawai Muda untuk angkatan 30 (XXX). Namun kabar ini baru informasi saja dan secara pasti belum secara resmi dirilis kapan tanggal mainnya.

Pasti banyak yang menunggu kabar gembira ini. *kedip-kedip*

Siap-siap aja ya. Lowongan Bank Indonesia emang tiada duanya. (jadi mirip kijang innova)


Bank Indonesia di Persimpangan Jalan

Juli 4, 2011

Saya kerja di Bank Indonesia. Gede, sayang enggak ada ATM-nya. 🙂

Persimpangan jalan? Iya, karena BI akan disunat dengan melepaskan kewenangan pengawasan perbankan yang siap-siap dilebur bersama Bapepam-LK untuk mengawasi lembaga keuangan bank dan non bank, yang meliputi industri asuransi, bank, pasar modal, hingga pasar becek semacam perusahaan leasing.

Central Banker yang akan Menjadi Ojekers.

Bagi saya, status central banker begitu membanggakan. Central Banker itu bergengsi. Apa buktinya? ya buktinya saya, yang merasa (terlalu) bangga dengan ke-central banker-an saya. Sayang-seribu sayang status ini harus dilepas. Pengawas bank diharapkan bergabung dengan OJK, otoritas jasa keuangan. Siapa yang mau?

Saya? tidak mau.

Ada yang bilang Bank Indonesia itu negara dalam negara, terlalu pongah dengan menerbitkan uang yang beredar, mengatur laju inflasi, mengatur kestabilan rupiah, juga ngurusi sistem pembayaran, dan terakhir ngurusi bank. Kebanyakkan!

Ah, siapa bilang.

Jika ada bank kolaps, apa iya masalah ditimpakan pada pengawas? tentu tidak!

Pihak yang paling bertanggung jawab atas kelangsungan hidup bank adalah seluruh pengurus bank itu sendiri. mereka harus mati-matian menjaga kelangsungan usaha. Buat siapa?

Buat MASYARAKAT dong! yang rela menyisihkan uangnya untuk ditabung alih alih buat foya-foya. Uang itu lah yang selanjutnya diputar bank untuk investasi dalam bentuk kredit dan surat-surat berharga.

Bank yang benar yaitu bank yang amanah, yang tidak lupa kucing akan kumisnya. Tahu bahwa uangnya adalah hasil jerih payah masyarakat. Tahu kalau uang itu adalah uang yang harus dikembalikan saat pemilik membutuhkan. Jadi, bank harus menjadi penjaga amanah yang baik. Jika ada yang beranggapan bahwa bank berguna untuk menyalurkan kredit, tidak sepenuhnya benar. Toh, renternir pun boleh memberikan kredit.

Bank menjadi istimewa karena ia boleh menghimpun dana masyarakat.

__

Kembali ke masalah OJK. Siapa yang akan percaya pada OJK jika lembaga itu tidak jelas juntrungannya mau berjenis kelamin apa? Lelaki, waria, atau nenek nenek setengah tua?

Tarik ulur kepentingan, menjadi pangkal-ujung-pangkal-badan-ujung dan  mbuhlah *ruwet*

Otoritas Jasa Keuangan katanya dipicu oleh kegagalan Bank Indonesia dalam menata industri perbankan. Siapa bilang? Lantas mengapa Pemerintah juga ngebet banget ingin ikut dalam proses penerbitan uang rupiah? dipicu oleh apa?

Apa ndak sekalian aja fungsi “lender of the last resort” diambil pemerintah. Eh tunggu dulu pemerintah yang mana ya? Apakah bisa dibuktikan saat ini kita memiliki pemerintah, misalnya lembaga eksekutif dan legislatif yang eksis dan dihayati benar oleh warga? saya rasa tidak, dan saya semakin ragu soal ini. :p

Urusan bank itu urusan rumit namun juga mudah. Asal kompeten dan berintegritas, semuanya lancar. Sayangnya bank banyak dihuni para banker yang “greedy”, mau gampang kaya, mau terkenal, mau ikut mencicipi tampuk kekuasaan, misalnya dari Dirut jadi Menkeu lah gitu. 🙂

Bank jika dihuni para petualang yang semuanya serba numpang, ya susah deh. Bank yang benar-benar menjalankan proses intermediasi dengan menyalurkan secara konsekwen dana masyarakat untuk kepentingan masyarakat? emang ada?

Saya jadi bertanya-tanya, sebetulnya pemerintah ingin mengubah konstelasi industri perbankan dan sistem stabilitas keuangan itu atas desakan siapa?

Untuk apa sesuatu yang sedang tumbuh berjalan sesuai dengan rel-nya harus dikulik dan diutak-atik demi kepentingan sesaat.

Sesaat? iya sesaat dan sesat!

Banyak bank hanya menjadi korban mesin politik memperebutkan kue durjana bernama kekuasaan. Bank Bali, Bank century, bank global, dan bank-bank lainnya selalu bermasalah manakala pemilihan umum akan dilangsungkan.

__

Ada baiknya Bank Indonesia juga berbenah diri. Jangan terlalu asik bermasturbasi dengan teori-teori tak membumi yang diimpor dari swiss sana. Juga dengan banyakanya orang pinter yang mau sekolah, padahal cuma cari uang saku tambahan dan enak mengenyam pendidikan luar negeri. Bank Indonesia harus bekerja. Jangan hanya numpang hidup. Jadi assets dan hindari bersikap malas yang menjadikannya liabilities.

Apakah pegawai Bank Indonesia baik-baik semua? Tegas saya jawab tidak!

Namun saya yakin dan percaya, bahwa itupun sudah sangat baik dibandingkan dengan institusi lainnya yang warnanya serba abu-abu. Bukan berarti suka korupsi, tapi kekembungan menenggak minuman penuh konspirasi. (opo tho iki?).

Selamat malam,

Jika tersinggung jangan diambil hati. Cukup diambil hikmahnya saja.

Hihihihi..


Lowongan Bank Indonesia: Peneliti Ekonomi Muda Senior

April 4, 2011

Berikut disampaikan pengumuman dari Direktorat Sumber Daya Manusia (DSDM BI) mengenai Pengumuman Seleksi Penerimaan Calon Pegawai Setingkat Kepala Seksi, sebagai Peneliti Ekonomi Muda Senior, sebagai berikut:

Persyaratan Umum :

  • Warga Negara Indonesia
  • Usia maksimum 40 tahun per 1 Juli 2011
  • Pendidikan S3 Bidang Ekonomi atau Finance dari Universitas terkemuka di dalam dan luar negeri
  • Mampu berbahasa Inggris aktif baik lisan maupun tulisan
  • Tidak mempunyai saudara kandung/suami/istri yang bekerja sebagai pegawai atau calon pegawai Bank Indonesia
  • Tidak sedang dalam ikatan dinas dengan institusi lain
  • Bersedia untuk segera bergabung dengan Bank Indonesia

 

Persyaratan Teknis :

  • Menguasai teori ekonomi mikro, makro, moneter, dan atau finance
    • Mampu menggunakan teknik statistika, ekonometrika, matematika serta berpengalaman menggunakannya dalam penelitian ekonomi dan finance
    • Diutamakan yang pernah mempublikasikan karya ilmiah atau hasil penelitian secara nasional atau internasional dan atau pernah bekerja pada lembaga riset

 

Tahapan proses seleksi :

  • Seleksi administrasi ( bagi yang lolos seleksi administrasi, harus mempersiapkan makalah tentang penelitian ekonomi/job market paper)
    • Aptitude Test
    • Presentasi Makalah (Job Market Paper)
    • Wawancara  
    • Tes Kesehatan

 

Catatan : Urutan tahapan seleksi tidak terikat satu sama lain.

Tempat seleksi:  Akan diinformasikan lebih lanjut.

Pengumuman ini telah disampaikan kepada publik melalui website BI www.bi.go.id pada link ini. Informasi lebih lanjut dapat menghubungi DSDM, pswt. 7834/ 7839/ 7848.

 Demikian informasi, semoga bermanfaat

Humas Bank Indonesia


Perihal Tes Psikiatri, Tes Kesehatan dan Wawancara

Februari 24, 2011

Biar mantep, jadi ceritanya begini:

Tes Psikiatri.

Dulu namanya tes psikiatri, kalo sekarang munkin ganti jadi psikometri ya? beda gak sama tes psikologi?

beda! tes psikiatri biar tahu kalo yg diuji itu secara fisik dan mental gak ada kelainan jiwa. 🙂 kalo gak salah tes ini biasanya buat Pilot AU. Dulu aku ikut ini. sederhana kok tesnya dan spontan aja. tertulis tapi soalnya banyak. kalo tes psikologi sih lebih pada potensi akademik dan kemampuan berpikir ya? kali tes psikiatri lebih ke kesehatan jiwa deh. aku bukan ahlinya tapi pernah jalanin aja sih.

tes kesehatan:

ya standar lah. dari ukut tinggi badan, berat badan, tes urine, disuruh makan biar tahu gula darah kita, terus tes jantung pake alat ekg ituh, terus tes mata (apa mata duitan ato gak). eh serius ada tes mata kok.

kalo tes gigi sama telinga gak ah. paling tes buta warna. oh oiya sama tes penciuman. jago mencium kebohongan, kecurangan dan korupsi gak. hihi. oiya iya. ini boongan.

tes wawancara.

Lha, ini kayaknya uda pernah dibahas. coba deh cari kunci-kunci dan tips sukses wawancara di blog ini.

😉

demikian.


Apa Kabar Century?

Januari 26, 2011

Catat! Ini adalah tulisan dengan pendapat pribadi. Penulis tidak dalam kapasitas Pegawai Bank Indonesia. 🙂

Apa kabar Century? Dengan segala daya dan upaya, judul besar kasus Century bukan lagi mengenai siapa yang patut dipersalahkan, namun akan lebih elok menjadi apa yang dapat dilakukan?

Salah satu jawabannya adalah Pengembalian asset (asset recovery). Lantas apa yang dapat dilakukan Pemerintah dan Manajemen Bank? Menelusuri aset di dalam negeri maupun di luar negeri? Bagaimana caranya? Ada yang tahu?

Sejatinya Pemerintah telah membentuk Tim Terpadu untuk melakukan penelusuran aset ini dan berupaya melakukan pengembalian aset. Salah satu caranya adalah dengan pelaksanaan Mutual Legal Assistance (MLA) yang dilakukan dan dipimpin oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Dalam pelaksanaan MLA ini, Tim Terpadu telah berkoordinasi dengan lebih dari 10 negara yang diduga merupakan tempat aset-aset PT Bank Century berada dan sebagaian juga merupakan aset milik pengurus dan pemilik PT Bank Century, Tbk yang lama (Robert Tantular Cs).

Salah satu negara yang menanggapi secara positif adalah Swiss.  Tapi perlu diingat bahwa MLA pada umumnya, dan khususnya versi Swiss berjalan dalam pondasi hukum pidana, terutama adanya dugaan delik Korupsi, dimana negara yang ditempatkan dananya dapat melakukan upaya pengembalian aset apabila secara sah dan meyakinkan dan dikuatkan oleh Putusan Pengadilan Negara setempat (Indonesia) para pemilik aset merupakan terpidana dan dimuat dalam amar putusan untuk pengembalian aset yang dimilikinya.

Lantas apakah Peradilan Pidana  dalam kasus PT Bank Century, Tbk telah usai? Kalau tidak salah, Pengadilan terkait dugaan Korupsi (Pengadilan in absentia) dengan terdakwa Hesham Al Waraq dan Rafat Ali Rizvi telah divonis, namun mengenai apa amar putusannya, belum diketahui secara pasti. Ada yang tahu? (Kalau tidak salah masing-masing divonis 15 tahun penjara)

Di lain pihak, Manajemen Bank Century, sekarang berganti nama menjadi Bank Mutiara, juga telah melakukan beberapa upaya pengembalian aset Bank Century, misalnya dengan mengajukan turut serta dalam sengketa security asset yang  penempatan dananya  sebesar USD 156juta di Dresdner Bank (saat ini berganti menjadi LGT Bank) dengan atas nama Telltop Holding. Putusan Pengadilan Tinggi Zurich, Swiss tanggal 29 Oktober 2010 yang pada pokoknya mengabulkan permohonan penitipan dari LGT Bank (d/h Dresdner Bank) atas dana security deposit  sebesar USD156juta atas nama Telltop Holdings, Ltd. 

Masih ada babak selanjutnya di mana manajemen Bank Mutiara akan bertarung dengan Tarquin limited untuk memperebutkan aset senilai USD 156juta. Tentu saja, ada hal lain yang dapat ditempuh, misalnya melalui akta perdamaian win-win solution. Atau setidaknya untuk menghemat waktu dengan proses arbitrase. Hal tersebut disesuaikan dengan rencana divestasi Pemerintah terhadap kepemilikannya di PT Bank Century, Tbk.  Tapi apa boleh buat. Berdamai justru akan merepotkan.

Kok repot?

Ya, karena di sisi lain Pemerintah gencar menindaklanjuti kesepakatan MLA dengan Pemerintah Swiss dalam forum G to G untuk mendapatkan aset PT Bank Century, Tbk, maka setiap gerak manajemen bank seyogyanya harus seiring sejalan dengan apa yang sedang diupayakan oleh Pemerintah walau berbeda ranah medan pertempuran. Manajemen Bank Mutiara punya kewenangan penuh untuk  sekuat tenaga berjuang  mendapatkan seluruh aset yang (diklaim) dimilikinya dan tidak membaginya sepeserpun kepada Tarquin Limited.

Tapi apa boleh bikin, posisi sementara ini angin sepertinya berhembus pada pihak Tarquin. Jika hingga tanggal 2 Maret 2011 Bank Mutiara tidak mengajukan gugatan kepada Tarquin Limited, otomatis aset sebesar USD 156juta akan diserahkan kepada Tarquin, mengingat bahwa Tarquin Limited hingga saat ini memilik hak gadai atas security asset tersebut. Namun jangan berkecil hati, dengan penggunaan Hukum Inggris apabila dapat dibuktikan bahwa ada itikad tidak baik antara Tarquin Limited dan Telltop terhadap asset itu (dugaan hubungan entitas bisnis di antara keduanya), maka aset dapat diberikan kepada Bank Mutiara.

Semoga..

Eh iya, apa ya yang sedang dilakukan anggota DPR?

Mungkin mereka sedang melobbi Kantor Akuntan Publik mana yang sanggup melakukan forensic audit PT Bank Century, Tbk semenjak periode 2000-an hingga sekarang. Semoga saja, ini melalui tender yang benar, walaupun sejatinya pelaksanaan audit ini mubazir dan mengada-ada mengingat telah dilakukan oleh BPK, Bank Indonesia dan ieternal bank.

Bagi saya ni sekadar tata cara penundaan yang dianggap sebagian anggota DPR elegan, walau tak perlu dan hanya menghambur-hamburkan uang negara.

Demikian.

🙂


Berita di Detikcom: Hampir 80% Pegawai Bank Indonesia Menolak OJK

Desember 2, 2010

Wah apakah benar?
http://www.detikfinance.com/read/2010/12/02/170106/1507815/5/hampir-80-pegawai-bi-tolak-gabung-ojk?f9911023
tulisan dari Herdaru Purnomo – detikFinance
Jakarta – Mayoritas pegawai Bank Indonesia (BI) menyatakan penolakannya untuk bergabung dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Ikatan Pegawai Bank Indonesia (IPEBI) mengungkapkan dari 473 responden pegawai BI, 76,98% menyatakan menolak bergabung dengan OJK.

“Hasil survei dengan responden sebanyak 473, dimana 61% responden-nya dari jumlah pengawas bank di Kantor Perwakilan, yang menyatakan untuk menolak bergabung di OJK sebanyak 76,98%,” ujar Ketua IPEBI, Agus Santoso kepada detikFinance di Jakarta, Kamis (02/12/2010).

Agus juga mengungkapkan, hanya sebanyak 14,3% bersedia untuk ditempatkan di OJK dan sisanya 9,89% lebih memilih untuk pensiun.

“Survei ini dilakukan sejak bulan Maret 2010,” tambahnya.

Agus menyampaikan, hasil survei ini disampaikan secara resmi kepada Tim Panitia Khusus RUU OJK DPR-RI ddalam pertemuan pagi tadi di Hotel Aryaduta, Jakarta.

“Kami IPEBI merasa datang kerumah rakyat dan mendapatkan perhatian dan kasih sayang luar biasa. Semoga harapan-harapan itu tidak saja didengar namun dapat dipahami dalam proses penyusunan bentuk koordinasi yang tepat dalam membangun kestabilan sistem keuangan nasional kita,” ungkapnya.

Agus menambahkan, menyatakan karyawan BI bukan menolak OJK namun yang ditolak adalah bila OJK disusun tidak sesuai kebutuhan.

“Dimana bila OJK disusun bukan atas dasar kebutuhan nyata yang urgensinya jelas maka kita tolak,” tukasnya.

Aspirasi Karyawan Bank Indonesia ini diterima langsung oleh Ketua Tim Pansus OJK Nusron Wahid pada pukul 09.00 sampai pukul 10.00 di Hotel Aryaduta.


Diproteksi: QA Tanya Jawab Seputar Lowongan Bank Indonesia 2009 (PCPM BI)

Oktober 18, 2009

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:


Diproteksi: Perihal MLE-DTI Non Staf Bank Indonesia

Juli 29, 2009

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:


Perihal Tes Diskusi Kelompok (FGD)

September 27, 2008

contoh diskusi

contoh diskusi

Perihal Tes Diskusi Kelompok (FGD)

FGD Test alias Focus Group Discussion atau lebih dikenal dengan (“Ujian Diskusi Kelompok(Selanjutnya disebut FGD”)adalah salah satu tahap ujian dalam proses seleksi penerimaan calon pegawai/karyawan pada sebuah perusahaan atau instansi yang sedang trend saat ini.

Apa sih FGD itu..?

FGD adalah sebuah pengkondisian situasi dimana para peserta FGD dikelompokkan dengan jumlah tertentu (antara 4-10 orang) dengan diberikan satu atau lebih pokok tema bahasan.

Bagaimana FGD berlangsung..?

Biasanya Panitia atau tim penguji akan memberikan informasi secukupnya baik lisan maupun tertulis yang berisi sebuah Cerita dengan suatu inti masalah dan pilihan-pilihan yang dapat dipilih oleh peserta.

Kemudian peserta diskusi diminta untuk memulai diskusi untuk memecahkan masalah tersebut bersama-sama dengan teman diskusi dalam satu kelompok. Perserta diharapkan dapat memberikan pendapat, pertanyaan, sanggahan dan solusi pemecahan masalah atas tema bahasan yang diberikan panitia.

Apa biasanya yang didiskusikan dalam sebuah FGD..?

Tema yang biasanya diberikan adalah:Berita terkini mengenai suatu isu, seperti isu politik, ekonomi atau pendidikan. Dimungkinkan juga mengenai situasi dengan perumpamaan para peserta merupakan korban suatu bencana dengan diberikan pilihan-pilihan solusi. Setiap peserta diharapkan dapat memberikan pendapat atas pilihannya dan dapat ditanggapi oleh peserta lain.

Apa yang dinilai dari FGD..?

FGD dimaksudkan untuk dapat menilai masing-masing peserta dalam menghadapi simulasi masalah. Bagaimana peserta dapat memebrikan pendapat, sangghana atau pertanyaan dan solusi yang diambil. Cara komunikasi yang efektif dan efisien sangat dibutuhkan dalam FGD ini.

Baca entri selengkapnya »


Diproteksi: Dosen Swasta atau Pegawai Bank Sentral

Oktober 23, 2007

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:


Prediksi Test Tahap II PCPM XXVIII Bank Indonesia Terkait Kemampuan Umum dan Kemampuan Khusus

September 27, 2007

PENGUMUMAN

(1) Pengumuman hasil seleksi Tahap II (General Aptitude Test) akan dilakukan pada tanggal 4-6 Oktober 2007
 
(2) Terhitung mulai tanggal 24 September 2007 Layanan Call Center sudah dihentikan

Sumber: http://202.182.57.26/index.php/ 

Ada email yang masuk kepada saya dan berbagai komentar yang menanyakan seperti apa Tes Kemampuan Umum dan Kemampuan Khusus. 

Tes Kemampuan Umum dan Tes Kemampuan Khusus itu sama

Ya, karena sama-sama Tes Kemampuan. Yang berbeda adalah keumuman dan kekhususan masing-masing. Hehe. 

Pasti Saudara paham itu umum. Ya, umum berarti semua orang tahu dan paham. Lalu apa yang biasanya diketahui oleh khalayak sehingga semuanya tahu dan paham? Saya menganggap soft skill itu adalah salah satu dari kemampuan umum ini.   Baca entri selengkapnya »