Iklan
 

Daftar Perubahan Nama Bank di Indonesia

Februari 3, 2016

PERUBAHAN NAMA BANK
NO. ID BANK NAMA BARU NAMA LAMA TANGGAL NO SURAT
1   Bank Dagang Negara Nederlanschindische Es Compto  
2   PT. Bank NISP NV.Nederlands Indische Spaar En Deposito 25-May-1905  
3   Citibank NA First National Bank 30 Juli 1976  
4   PT. Bank Danamon Indonesia – PT Bank Kopra Indonesia 1958  
      – PT Bank Persatuan Indonesia 11 Desember 1976  
5   Lippo Bank Bank Perniagaan Indonesia 1977  
6   Standard Chartered Bank The Chartered Bank 4 September 1984  
7   PT Bank Duta – PT. Bank Dharma Ekonomi 1979  
      – PT Bank Duta Ekonomi 1985  
8   PT Bank Arta Niaga Kencana Bank Surabaya Djaya 1986  
9   Deutsche Bank – Deutsche Asiatische Bank 1972  
      – European Asian Bank 9 Desember 1986  
10   PT. Bank Surya PT. Bank Surya Indonesia 1 September 1989  
11   PT. Bank Asia Pasifik PT.Bank Kesejah. Keluarga Angg. Ang. Perang 25 November 1989  
12   Tamara Bank Tamara Commercial Bank 14 Oktober 1989  
13   Bank Kredit Universal Bank Marannu 11-Jun-1905 hxxp://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/1989/08/05/EB/mbm.19890805.EB21062.id.html
14   PT Prima Express Bank PT. Bank Tani Nasional 23 November 1990  
15   PT. Bank Arta Prima PT. Bank Arta Pusara 5 September 1991  
16   PT. Bank Bahari PT. Bank Bhumy Bahari 2 April 1991  
17   PT. Bank Perniagaan PT. Bank Perniagaan Umum 27 Oktober 1990  
18   PT. Bank Putera Sukapura PT. Bank Sukapura 22 November 1990  
19   PT. Bank Sino PT. Bank Persatuan Asia 22 Juni 1990  
20   PT. Bank Subentra PT. Bank Subentra Int’l 20 Agustus 1990  
21   PT. Bank Intan PT. BankMayindo Pertama 13 Maret 1991  
22   PT. Bank Continental PT. Bank Natin 21 Desember 1991  
23   PT. Jaya Bank Int’l PT. B. Umum Pembangunan Jaya 11 Desember 1991  
24   PT. Bank Sakura Swadharma PT. Bank Mitsui Swadharma 28 Maret 1992  
25   PT. Bank Mega PT. Bank Karman 23 April 1992  
26   PT. Bank Utama PT. Overseas Express Bank 12 Februari 1992  
27   PT. Internationale Nederlanden Indonesia Bank PT. NMB Indonesia Bank 23 Agustus 1992  
28   PT. Rabobank Duta Indonesia PT. Rabobank Duta 29 Agustus 1992  
29   PT. Bank Societe General Ind. PT. B.Societe Generale Summa 7 April 1993  
30   PT Bank Himpunan Saudara 1906 -.Vereeniging Himpoenan Soedara 1906  
  – PT Bank Tabungan Himpunan 1967  
     Saudara 1906    
  – PT Bank Himpunan Sdr.1906 1992  
31   PT. Bank Bumi Arta PT. Bank Bumi Arta Indonesia 17 Juli 1991  
32   PT. Bank Delta PT. Bank Sampoerna Int’l 21 Juli 1993  
33   PT. Bank BUKOPIN PT. Bank Umum Koperasi Ind. 28 Agustus 1993  
34   PT. Daiwa Perdania Bank PT. Bank Perdania 14 Oktober 1993  
35   PT. ANZ Panin Bank PT. Westpac Panin Bank 25 November 1993  
36   PT. Bank Kredit Asia PT. Tifa Mayora Sentosa Bank 24 November 1993  
37   PT. Modern Bank PT. Intermodern Bank 21 Januari 1994  
38   PT. Bank Arya Panduarta PT. Bank Pertiwi 7 Maret 1994  
39   PT. Indosuez Indonesia Bank PT. Mutual Indonesia Bank 16 Mei 1994  
40   PT. Guna Bank International PT. Bank Gunung Kencana 22 November 1994  
41   PT. Bank Dharmala PT. Bank Dharmala Nugraha 2 Desember 1994  
42   PT. Business Int’l Bank PT. Bank Pengembangan Nasional 10 Januari 1995  
43   PT. Bank Dana Asia PT. Continental Bank 1 Februari 1995  
  (ex.PT.NATIN Bank)  
44   PT. Bank Siratama Artharaya PT. Bank Dwima Sejahtera 10 Februari 1995  
45   PT. Indotrade Bank PT. Indomitra Dev. Bank 22 Mei 1995  
46   PT. Bank Asta PT. Bank Bina Istana Gemah September 1995  
47   PT. Bank Lautan Berlian PT. Lautan Berlian Int’l Bank 31 Oktober 1995  
48   PT. Bank Guna Internasional PT. Guna Bank Int’l 8 Desember 1995  
49   The Bank of Tokyo Mitsubishi Ltd. The Bank of Tokyo Ltd. 19 Desember 1995  
50   PT Ing Indonesia Bank PT Internationale Nederlanden Indonesia Bank 10 Januari 1996  
51   PT. Bank Putera Multikarsa PT. Bank Putera Sukapura 25 Januari 1996  
52   PT. Bank Ratu PT. Synergy Int’l Bank 12 Februari 1996  
53   PT. Bank Andromeda PT. Andromeda Bank 15 Maret 1996  
54   PT. Bank Ciputra PT. Federal Bank 1 Mei 1996  
55   PT. Bank Bisnis Int’l PT. Business Int’l Bank 3 Mei 1996  
56   PT. Bank Eksekutif Int’l PT. Executive Int’l Bank 11 Juni 1996  
57   PT. Bank PIKKO PT. Bank Rahardja Makmur 26 Juni 1996  
58   PT. Bank Tata Int’l PT. Tata Bank 26 Juni 1996  
59   PT. Bank Sino PT. Sino Bank 11 Maret 1996  
60   The Chase Mahattan Bank The Chase Manhattan Bank NA 3 Juni 1996  
61   PT. Bank Paribas-BBD Ind. PT. ASEAM Ind. Bank 11-Nov-1996  
62   PT. Bank Danpac PT. Bank Siratama Artharaya (Star Bank) 5 Februari 1997  
63   PT. Bank Prima Express PT. Prima Express Bank 17 Januari 1997  
64   PT. Bank Subentra PT. Subentra Bank 26 Februari 1997  
65   PT. Bank Harda Int’l PT. Bank Harda Griya 10-Apr-1997  
66   PT. Bank Solida PT. Solida Bank 28-Apr-1997  
67   PT. Bank DBS Buana PT. Mitsubhi Buana Bank 12 Juni 1997  
68   PT. Bank Harfa PT. Bank Bersaudara Jaya Mei 1997  
69   PT. Bank Putera Multikarsa PT. Bank Solida 24 Juli 1997  
70   PT. Bank Sino PT. Sino Bank 08 Juli 1997  
71   PT. Bank Alfa PT. Alfa Bank 10 Juli 1997  
72   PT. Bank UIB PT. Utama Int’l Bank 15 Juli 1997  
73   PT. IFI PT. IFI Bank 14 Juli 1997  
74   PT. Bank Pos Nusantara PT. B.Rajawali Internasional 25-Sep-1997  
75   PT. Tat Lee Buana Bank PT. Keppel Tat Lee Buana Bank 20 Agustus 1997  
76   PT. Bank Nasional Komersil PT. Bank Perniagaan 24-Nov-1997  
77   PT. Bank Istimarat PT. Bank Kredit Asia Juni 1997  
78   PT. Bank Arta Pratama PT. Bank Arta Prima 20 Desember 1997  
79   PT. Bank Nusa Nasional PT. Bank Nasional 26 Juni 1998  
80   PT. Bank Citra Makmur Asia PT. Bank Yakin Makmur 27 Mei 1998  
81   PT. Bank Dai-ichi Kangyo Ind. PT. Ind.Dai-Ichi Kangyo Bank 3 Juni 1998  
82   PT. Bank Pesona Kriyadana PT. Bank Utama 8 Mei 1998  
83   PT. Bank Mandiri PT. BBD, BDN, BEII, Bapindo 2 Oktober 1998  
84   PT. Bank IBJ Indonesia PT. IBJ Indonesia Bank 25 Januari 1999  
85   PT Bank Lampung BPD Lampung 06 Mei 1999  
86   PT Bank Unibank PT. United City Bank 19 Februari 1999  
87   PT. Haga Bank PT. Bank Haga 14-Sep-1999  
88   PT. Bank Syariah Mandiri PT. Bank Susila Bakti 1-Nov-1999  
89   PT. Bank Sumitomo Ind. PT. Bank Sumitomo Niaga 12 Januari 2000  
90   PT. Bank Hanvit Ind. (068) PT. B.Korea Commercial Surya 4 Februari 2000  
91   PT. Bank Central Asia Tbk. PT. Bank Central Asia 27 Januari 2000  
92   Fleet National Bank (KPW) Bank Boston 31 Maret 2000  
93   Fortis Bank (KPW) Mees Pierson N.V. 24 Juli 2000  
94   PT. Bank DBS Indonesia PT. Bank DBS Buana 4 Agustus 2000  
95   BNP Paribas (809001) Banque Nationale De Paris (BNP) 23 Agustus 2000  
96   PT. Bank Buana Indonesia Tbk. (023) PT. Bank Buana Indonesia 6-Sep-2000  
97   PT. UOB Indonesia (058) PT. Bank United Overseas B.Bali 20-Sep-2000  
98   PT. Bank BNP Indonesia PT. Bank BNP Lippo Ind. 25-Sep-2000  
99   PT. Bank Commonwealth PT. Bank BII commonwealth 15-Sep-2000  
100   PT. BPD Kalteng BPD-Kalimantan Tengah (125) 22-Nov-2000  
101   PT. Bank BNP Paribas-Ind. PT. Bank BNP-Indonesia (057) 22-Nov-2000  
102   PT. Bank Maybank Indocorp PT.B. Maybank Nusa Int’l (947) 14-Nov-2000  
103   PT.Bank Nusantara Parahyangan Tbk. (145) PT.Bank Nusantara Parahyangan 13 Februari 2001  
104   Aozora Bank Ltd. (896001) The Nippon Credit Bank Ltd. 21 Februari 2001  
105   PT. Bank Chinatrust Ind. PT.B.Chinatrust Tamara (949) 5-Apr-2001  
106   PT. Bank Sumitomo Mitsui Indonesia (045) PT. Bank Sumitomo Indonesia 17-Apr-2001  
107   PT. Bank Credit Agricole Indosuez (039) PT. Indosuez Indonesia Bank 14 Agustus 2001  
108   PT.Bank Mizuho Indonesia PT. Bank Fuji Int’l Ind. (048) 12-Sep-2001  
109   PT BPD Sumsel (120) PD BPD-Sumsel 24-Sep-2001  
110   PT Bank UFJ Ind. (049) PT Bank Sanwa Indonesia 5 Oktober 2001  
111   JP.Morgan Chase Bank (032) The Chase Manhattan Bank 9-Nov-2001  
112   PT BPD RIAU (119) BPD RIAU 19 Desember 2001  
113   PT Bank Woori Indonesia PT. Bank Hanvit Indonesia 19 Juli 2002  
114   PT Bank Permata Tbk (013) PT Bank Bali Tbk 31 Oktober 2002  
115   PT Bank Persyarikatan Indonesia (521) PT Bank Swansarindo Internasional 24 Januari 2003  
116   PT BPD Riau (PT Bank Riau) (119) PD BPD Riau 01 Agustus 2003  
117   PT Bank Agroniaga Tbk. (494) PT Bank Agroniaga 5-Sep-2003  
118   PT. Bank Mandiri (Persero), Tbk (008) PT. Bank Mandiri (Persero) 19-Apr-2004  
119   PT. BPD Bali (129) BPD Bali 19 Juli 2004  
120   PT. Bank Syariah Mega Indonesia (506) PT. Bank Umum Tugu 27 Juli 2004  
   
121   PT. BRI (Persero), Tbk (002) PT. BRI (Persero) 2-Sep-2004  
122   Bank of China Ltd. (069) Bank of China (Cab. Jakarta) 14 Oktober 2004  
123   PT. Bank Capital Indonesia (054) PT. Bank Credit Lyonnais Indonesia 19 Oktober 2004  
   
124   JP Morgan Chase Bank, N.A (032) JP Morgan Chase Bank 26 Oktober 2004  
125   PT. Bank Himpunan Saudara 1906 (212) PT. Bank HS 1906 3-Nov-2004  
126   PT. Bank Century, Tbk (095) PT. Bank CIC International, Tbk 28 Desember 2004  
127   PT. Bank SulSel (126) BPD Sulsel 10 Mei 2005  
128   PT. Bank Artha Graha Internasional, Tbk ( 037 ) PT. Bank Inter Pacific (037) 16 Agustus 2005  
   
129   The Bank Of Tokyo – Mitsubishi UFJ, Ltd ( 042 ) The Bank Of Tokyo – Mitsubishi, Ltd ( 042 ) 01 Januari 2006  
   
130   PT. Bank KEB Indonesia       ( 059 ) PT. Korea Exchange Bank Danamon ( 059 ) 03 Maret 2006  
131 153 PT Bank Sinarmas (153) PT Bank Shinta Indonesia (153) 22 Januari 2007 9/4/KEP.GBI/2007
132   Natixis (KPW) Natexis Banques Populaires (KPW) 06 Februari 2007 9/9/KEP.GBI/2007
133 212 PT. Bank Himpunan Saudara 1906, Tbk (212) PT. Bank Himpunan Saudara 1906 (212) 16 Februari 2007 9/11/KEP.GBI/2007
134 023 PT. Bank UOB Buana, Tbk (023) PT. Bank Buana Indonesia, Tbk (023) 28 Februari 2007 9/14/KEP.GBI/2007
135 036 PT. Bank Multicor Tbk (036) PT. Bank Multicor (036) 30 Juli 2007 9/34/KEP.GBI/2007
136 118 PT. BPD Sumatera Barat BPD Sumatera Barat 31 Juli 2007 9/36/KEP.GBI/2007
137 164 PT. ICBC Indonesia PT. Halim Indonesia 26-Sep-2007 9/48/KEP.GBI/2007
138 118 PT. BPD Sumatera Barat BPD Sumatera Barat 11 Oktober 2007  
139 054 PT. Bank Capital Indonesia, Tbk PT. Bank Capital Indonesia 13-Nov-2007 9/58/KE4P.GBI/2007
140 115 PT. BPD Jambi BPD Jambi 13-Nov-2007 9/59/KEP.GBI/2007
141 110 PT. BPD Jawa Barat dan Banten PT. BPD Jawa Barat 26-Nov-2007 9/59/KEP.GBI/2007
142 087 PT. Bank Ekonomi Raharja, Tbk PT. Bank Ekonomi Raharja 04 Maret 2007 10/17/KEP.GBI/2008
143 036 PT. Bank Windu Kentjana International, Tbk. (036) PT. Bank Multicor (036) 14 Februari 2008 10/9/KEP.GBI/2008
144 484 PT. Bank Hana PT. Bintang Manunggal 18 Maret 2008 10/20/KEP.GBI/2008
145 213 PT. Bank Tabungan Pensiunan Nasional, Tbk PT. Bank Tabungan Pensiunan Nasional 25 Maret 2008 10/21/KEP.GBI/2008
146 022 PT. Bank CIMB Niaga Tbk PT. Bank Niaga Tbk 22 Juli 2008 10/56/KEP.GBI/2008
147 945 PT. Bank Agris PT. Bank Finconesia 5-Sep-2008 10/61/KEP.GBI/2008
148 422 PT. Bank Syariah BRI PT. Bank Jasa Arta 16-Oct-2008 10/67/KEP.GBI/2008
149 521 PT. Bank Syariah Bukopin PT. Bank Persyarikatan Indonesia 27-Oct-2008 10/69/KEP.GBI/2008
150 503 PT. Bank Bank Nationalnobu PT. Alfindo Sejahtera Bank 12-Nov-2008 10/72/KEP.GBI/2008
151 028 PT. Bank OCBC NISP, Tbk PT. Bank NISP, Tbk 15-Dec-2008 10/83/KEP.GBI/2008
152 466 PT. Bank Andara PT. Bank Sri Partha 30-Jan-2009 11/4/KEP.GBI/2009
153 498 PT. Bank SBI Indonesia PT. Bank Indomonex 30-Apr-2009 11/20/KEP.GBI/2009
154 485 PT. Bank ICB Bumiputera, Tbk PT. Bank Bumiputera Indoenesia, Tbk 11-Sep-2009 11/45/KEP.GBI/2009
155 547 PT. Bank Sahabat Purba Danarta PT. Bank Purba Danarta 16-Sep-2009 11/46/KEP.GBI/2009
156 095 PT. Bank Mutiara, Tbk PT. Bank Century, Tbk 16-Sep-2009 11/47/KEP.GBI/2009
157 525 PT. Bank Barclays Indonesia PT. Bank Akita 30-Sep-2009 11/48/KEP.GBI/2009
158 517 PT. Bank Syariah Panin PT. Bank Harfa 6-Oct-2009 11/52/KEP.GBI/DpG/2009
159 120 PT. BPD Sumatera Selatan dan Bangka Belitung PT. BPD Sumatera Selatan 28-Dec-2009 11/65/KEP.GBI/DpG/2009
160 405 PT. Bank Victoria Syariah PT. Bank Swaguna 10-Feb-2010 12/8/KEP.GBI/DpG/2010
161 536 PT. Bank BCA Syariah PT. Bank UIB 2-Mar-2010 12/13/KEP.GBI/DpG/2010
162 425 PT Bank Banten Syariah 30-Apr-2010 12/35/KEP.GBI/2010
163 427 PT Bank BNI Syariah 31-Mei-2010 12/41/KEP.GBI/2010
164 119 PT. Bank Riau Kepri PT. Bank Riau 23-Sep-2010 12/59/KEP.GBI/DpG/2011
165 947 PT. Bank Maybank Syariah Indonesia PT. Bank Maybank Indocorp 23-Sep-2010 12/60/KEP.GBI/DpG/2010
166 116 PT. Bank Aceh PT. Bank BPD Aceh 29-Sep-2010 12/61/KEP.GBI/DpG/2010
167 558 PT. Bank Pundi Indonesia, Tbk PT. Bank Eksekutif Indonesia, Tbk 23-Sep-2010 12/58/KEP.GBI/2010
168 052 The Royal Bank of Scotland N. V (RBS) ABN Amro Bank N.V 22-Feb-2011 13/15/KEP.GBI/2011
169 126 PT. Bank Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat (PT Bank Sulselbar) PT. Bank Sulawesi Selatan 10-May-2011 13/32/KEP.GBI/2011
170 023 PT. Bank UOB Indonesia PT. Bank UOB Buana 19-May-2011 13/34/KEP.GBI/2011
171 146 PT. Bank of India Indonesia, Tbk PT. Bank Swadesi, Tbk 17-Des-2011 13/91A/KEP.GBI/2011
172 167 PT. BANK QNB Kesawan, Tbk PT. Bank Kesawan, Tbk 12-Dec-2011 13/102/KEP.GBI/2011
173 061 PT. Bank ANZ Indonesia PT. ANZ Panin Bank 29-Dec-2011 13/108/KEP.GBI/2011
174 122 PT. Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan PD. Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan 1-Feb-2012 14/5/KEP.GBI/2012
175 123 PT. Bank Sahabat Sampoerna PT. Bank Dipo Internasional 22-Feb-2012 14/7/KEP.GBI/2012

 

Iklan

Kasus Century Vs Kasus Antaboga.

September 14, 2012

GUGATAN PERDATA/PIDANA PT BANK MUTIARA/ANTABOGA
No Jenis Kasus Pelapor/Penggugat Eksposur Proses Keterangan
1 ANTABOGA
Kasus Pidana Antaboga dengan pelapor nasabah
 
1) Robert   Tantular (Pemegang Saham) Nasabah Antaboga dengan 3 LP di   Surabaya dan 1 LP di Bareskrim P19 Info Bareskrim
2) Lila   Komaladewi Gondo Kusumo (Direktur Marketing) PN/PT/MA (Inkracht)
3) Gantoro   (Kepala Cabang Surabaya Kertajaya) PN
4) Julius   Syahbana (Koordinator Wilayah Surabaya) PN
4) Siti Aminah   Al Mimin (Kepala Cabang Surabaya Sungkono) PN
Kasus   PERDATA Antaboga (Bank tergugat dengan Pelapor Nasabah
PN Surabaya Wahyudi Prasetyo,dkk              92,171.6 PN
George Fredy                 7,630.0 PT
George Maria                    510.0 PT
PN Jakarta Cahyadi, dkk              12,474.0 PT
YOGYA Veronica L, dkk                 5,400.0 BPSK
BN Gunawan, dkk              33,382.8 PN
PN Surakarta Ziput, dkk.              41,112.7  MA Inkracht
Kasus PERDATA Non Antaboga
(Bank tergugat dengan Pelapor
Nasabah & pihak lainnya)
Jakarta A. Rustan 24,000 MA Inkracht
West LB London USD 26juta PT
Nomura Int’l London USD 14,85jt Proses Mandatory Convertible Bond
USDA USD 22 jt Proses
Makassar A. Rustan Proses Pengembalian dana rekening
(Bank  sebagai Penggugat)
Gugatan pada TellTop Holdings Bank Mutiara USD 156juta di Pengadilan Zurich, Swiss
(Gugatan kepada Pemerintah RI)
Gugatan Kepada   Pemerintah RI oleh eks Pemegang saham PT Bank Century Hesham & Rafat Ali Pembuktian di Int’l Centre for Investment   Disputes
2 A. Kasus Tindak Pidana Perbankan
 
A.Robert   Tantular (Pemegang Saham) : Bank Indonesia Inkracht A. Pemberian Kredit yg tdk sehat   kpd 3 debitur
B. Pencairan dana milik Boedi Sampoerna tanpa izin pemilik.
C. Pelanggaran komitmen  Letter of   Commitment /LOC  (dikaitkan dengan   Surat-surat berharga Bank)
Proses PN JakPus A. LC Fiktif;                                      B.   Biaya Fiktif;                                 C. Rekayasa PenjualanAYDA;                                                    D. NCD 247 Bilyet
B. Hermanus H.   Muslim (Dirut) Bank Indonesia Inkracht Menjaminkan   Surat-surat berharga ke FGAH Ltd, rekayasa pembelian obligasi, pemberian   kredit tanpa melalui prosedur yang benar, dan rekayasa pencatatan keuangan
C. Laurence Kusuma (Direktur ) Bank Indonesia Inkracht Menjaminkan   surat-surat berharga sebesar USD 50 juta,    Menjual SSB sebesar USD 15 juta tanpa realisasi pembayaran, dan   Mengeluarkan dana sebesar Rp 60 milyar untuk membeli obligasi namun tidak   terealisasi
D. Hesham Al.   Warraq & Rafat Ali Rizvi (Pemegang Saham) Inkracht In-   Absentia – Tipikor                  Pelanggaran komitmen  Letter of Commitment /LOC  (dikaitkan dengan Surat-surat berharga   Bank)
E. Hamidy   (Direktur Operasional) Bank Indonesia Biaya Fiktif dan AYDA
F. Dewi   Tantular (Kepala Divisi Int’l) Bank Indonesia PN 18jt US, Biaya Fiktif dan AYDA
G. Linda   Wangsadinata (Kepala Cabang KPO), Arga Tirta Kirana (Kadiv Legal), Joko Indra   (Kepala Divisi Treasury dan Operasional), dkk Bank Indonesia PN LOC, Kredit, 18 jt US, LC   Fiktif, Biaya Fiktif, AYDA, NCD 247 Bilyet
B. Kasus Pidana Lainnya dengan
pelapor nasabah
Erwin Prasetyo   dan Ahmad Fajar (Dir Operasional dan Dir ) Amiruddin Rustan P19 Suspend Rekening A. Rustan
(di Jakarta dan Makassar)
C. Kasus Pidana   lainnya Bank sbg pelapor
Rekayasa Kredit PT Animablu Bank Mutiara Penyidikan
Jika data di atas keliru/ salah/ atau ada perkembangan baru, mohon kiranya dapat menyempurnakan dengan mengisi kolom komentar.

Terima kasih.

Data di atas semata-mata sebagai data statistik dan dalam rangka keterbukaan informasi.

Apabila data di atas dianggap merugikan pihak tertentu, dapat ajukan keberatan.


Berani Kopidangdut

Juli 4, 2011

Jadilah pemberani.

Berani tidak ada batasnya seperti kejujuran. Karena jalan lurus takkan berujung. Berani dan jujur butuh energi sangat tinggi.

Jadilah penjilat.

Jadi penjilat itu enak, membual sedikit, rendahkan diri dan buat senang orang lain, maka kamu layak mendapat apa yang kamu inginkan. Mirip kamu ngambil jalan pintas saat berkendara. Saat selamat kamu merasa benar, padahal kamu melanggar peraturan dan menyebabkan banyak pengendara lain kerepotan. JIka kamu mau jadi penjilat silakan. Toh kesuksesan, kegagalan, semua ada di pundak kamu. Tuhan akan membiarkan. Kecuali kamu disyanag, belum apa-apa sudah ditegur dengan berbagai cobaan.

Jadilah orang jujur.

Honesty is the best solution.

Jika kamu sudah mentok, maka ambil jalan kejujuran saja. Dimarahi ya enggak papa. itu memang risiko yang akhirnya ditanggung. Tapi hati kamu tetap semulia intan. Kamu akan selamat secara batin. Kamu orang merdeka sesuai dengan cita-cita Bapak Bangsa.

Jangan malu dengan kenyataan. Jadilah manusia apa adanya. Jika kamu bercita-cita jadi dewa ya silakan. Bicara yang mengawang-awang. Bicara mengenai hal-hal mulia tanpa kerja nyata.

Berani. Berani dan berani.

Hidup sekali, lalu mati.

Jadi suami harus berani. Jadi lelaki harus berani. Jadi karyawan harus berani. Jadi buruh harus berani. Jadi bos apalagi. Jadi pemimpin apalagi.

Khusus bagi kamu yang merasa memimpin sesuatu, apalagi sebuah negeri yang seharusnya gemah ripah loh jinawi cuma ada satu kalimat:

“Berani atau banci”..


Bank Indonesia di Persimpangan Jalan

Juli 4, 2011

Saya kerja di Bank Indonesia. Gede, sayang enggak ada ATM-nya. 🙂

Persimpangan jalan? Iya, karena BI akan disunat dengan melepaskan kewenangan pengawasan perbankan yang siap-siap dilebur bersama Bapepam-LK untuk mengawasi lembaga keuangan bank dan non bank, yang meliputi industri asuransi, bank, pasar modal, hingga pasar becek semacam perusahaan leasing.

Central Banker yang akan Menjadi Ojekers.

Bagi saya, status central banker begitu membanggakan. Central Banker itu bergengsi. Apa buktinya? ya buktinya saya, yang merasa (terlalu) bangga dengan ke-central banker-an saya. Sayang-seribu sayang status ini harus dilepas. Pengawas bank diharapkan bergabung dengan OJK, otoritas jasa keuangan. Siapa yang mau?

Saya? tidak mau.

Ada yang bilang Bank Indonesia itu negara dalam negara, terlalu pongah dengan menerbitkan uang yang beredar, mengatur laju inflasi, mengatur kestabilan rupiah, juga ngurusi sistem pembayaran, dan terakhir ngurusi bank. Kebanyakkan!

Ah, siapa bilang.

Jika ada bank kolaps, apa iya masalah ditimpakan pada pengawas? tentu tidak!

Pihak yang paling bertanggung jawab atas kelangsungan hidup bank adalah seluruh pengurus bank itu sendiri. mereka harus mati-matian menjaga kelangsungan usaha. Buat siapa?

Buat MASYARAKAT dong! yang rela menyisihkan uangnya untuk ditabung alih alih buat foya-foya. Uang itu lah yang selanjutnya diputar bank untuk investasi dalam bentuk kredit dan surat-surat berharga.

Bank yang benar yaitu bank yang amanah, yang tidak lupa kucing akan kumisnya. Tahu bahwa uangnya adalah hasil jerih payah masyarakat. Tahu kalau uang itu adalah uang yang harus dikembalikan saat pemilik membutuhkan. Jadi, bank harus menjadi penjaga amanah yang baik. Jika ada yang beranggapan bahwa bank berguna untuk menyalurkan kredit, tidak sepenuhnya benar. Toh, renternir pun boleh memberikan kredit.

Bank menjadi istimewa karena ia boleh menghimpun dana masyarakat.

__

Kembali ke masalah OJK. Siapa yang akan percaya pada OJK jika lembaga itu tidak jelas juntrungannya mau berjenis kelamin apa? Lelaki, waria, atau nenek nenek setengah tua?

Tarik ulur kepentingan, menjadi pangkal-ujung-pangkal-badan-ujung dan  mbuhlah *ruwet*

Otoritas Jasa Keuangan katanya dipicu oleh kegagalan Bank Indonesia dalam menata industri perbankan. Siapa bilang? Lantas mengapa Pemerintah juga ngebet banget ingin ikut dalam proses penerbitan uang rupiah? dipicu oleh apa?

Apa ndak sekalian aja fungsi “lender of the last resort” diambil pemerintah. Eh tunggu dulu pemerintah yang mana ya? Apakah bisa dibuktikan saat ini kita memiliki pemerintah, misalnya lembaga eksekutif dan legislatif yang eksis dan dihayati benar oleh warga? saya rasa tidak, dan saya semakin ragu soal ini. :p

Urusan bank itu urusan rumit namun juga mudah. Asal kompeten dan berintegritas, semuanya lancar. Sayangnya bank banyak dihuni para banker yang “greedy”, mau gampang kaya, mau terkenal, mau ikut mencicipi tampuk kekuasaan, misalnya dari Dirut jadi Menkeu lah gitu. 🙂

Bank jika dihuni para petualang yang semuanya serba numpang, ya susah deh. Bank yang benar-benar menjalankan proses intermediasi dengan menyalurkan secara konsekwen dana masyarakat untuk kepentingan masyarakat? emang ada?

Saya jadi bertanya-tanya, sebetulnya pemerintah ingin mengubah konstelasi industri perbankan dan sistem stabilitas keuangan itu atas desakan siapa?

Untuk apa sesuatu yang sedang tumbuh berjalan sesuai dengan rel-nya harus dikulik dan diutak-atik demi kepentingan sesaat.

Sesaat? iya sesaat dan sesat!

Banyak bank hanya menjadi korban mesin politik memperebutkan kue durjana bernama kekuasaan. Bank Bali, Bank century, bank global, dan bank-bank lainnya selalu bermasalah manakala pemilihan umum akan dilangsungkan.

__

Ada baiknya Bank Indonesia juga berbenah diri. Jangan terlalu asik bermasturbasi dengan teori-teori tak membumi yang diimpor dari swiss sana. Juga dengan banyakanya orang pinter yang mau sekolah, padahal cuma cari uang saku tambahan dan enak mengenyam pendidikan luar negeri. Bank Indonesia harus bekerja. Jangan hanya numpang hidup. Jadi assets dan hindari bersikap malas yang menjadikannya liabilities.

Apakah pegawai Bank Indonesia baik-baik semua? Tegas saya jawab tidak!

Namun saya yakin dan percaya, bahwa itupun sudah sangat baik dibandingkan dengan institusi lainnya yang warnanya serba abu-abu. Bukan berarti suka korupsi, tapi kekembungan menenggak minuman penuh konspirasi. (opo tho iki?).

Selamat malam,

Jika tersinggung jangan diambil hati. Cukup diambil hikmahnya saja.

Hihihihi..


Gayus, Wig dan Merapi

November 15, 2010

Adakah hubungannya antara tiga kata di atas? Saya tak tahu pasti. Namun yang jelas, ketiga kata tersebut sedang hangat-hangatnya diperbincangkan warga.

Gayus begitu menggoda. Ganteng sih nggak, tapi kalau dilihat dari jumlah duitnya yang masih belum jelas juga berapa jumlahnya, siapa yang tak penasaran. Gayus bikin ulah lagi. Semakin mempersulit posisi Ditjen Pajak. Apa kata dunia?

Ia jalan-jalan di saat masa tahanannya masih berlaku. di ranah twitter, ia dianggap sebagai “the nekat traveller”. Konyol sekaligus lucu. Keluar kandang tapi kok di tempat keramaian.
Entahlah apakah ini berhubungan dengan kehadiran Bakrie di pertandingan tenis di saat yang bersamaan.

Apalagi saat dia ketahuan menggunakan piranti mengelabui warga: Wig. Hihihi. Apa sih yang dpikirkan Gayus dengan sebuah wig. Seberapa hebatkah khasiatnya sehingga ia dengan percaya diri menikmati tenis (atau malah tidak menikmatinya?), dan berada di kerumunan massa.

Ulahnya yang membuat heboh ini tentu saja merepotkan. Bukan rahasia lagi bahwa masa tahanan memang masa yang penuh keragu-raguan. Dengan negosiasi dan angpau sejumlah tertentu orang boleh hilir mudik dengan lasan periksa kesehatan dan alasan lainnya. Tapi apa ya tidak terpikir bahwa Gayus adalah persona istimewa.

Gedung Pajak di manapun akan disebut sebagai gedungnya Gayus. Guyonan anak kecil gak lagi bicara harta karun untuk menunjukkan kepemilikkan uang yang cukup. “ih, Gayus lho..tumben dompet lo tebel, traktir dooong..”.

Wig bukan sesuatu yang menutupi wajah. Ia hanya penghilang ciri khas. Gayus dan orang-orangnya lupa, bahwa wajahnya sudah begitu melekat di hati warga. Ia fenomena. Anak pajak yang kaya raya. Hebat bukan?

Seketika itu juga kita lupa, bahwa masih saja ada warga yang berjuang demi masa depannya. Merapi masih menggelora. Masih mengeluarkan dahak dan sedikit batuk-batuk. Merapi kalah suara dari Mas berwig itu.

Bagaimana pun juga, inilah Indonesia. Penuh cerita romantika. Bahkan yang tak mungkin ada di negeri lainnya. Indonesia, tanah pusaka. Namun juga penuh cerita ria jenaka.


Negeri Pancasila: Anak-anak yang dipelihara oleh cuaca?

Januari 11, 2010

“Didiklah anak-anakmu sesuai dengan zamannya” (Ali bin Abi Thalib ra)

Sebetulnya siapa sih yang harus menjaga anak-anak? Orang tuanya, negara atau orang berpunya?Anak-anak yang statusnya berubah menjadi “terlantar” itu bagaimana bisa?

Dalam hukum, ada istilah “mumayiz”. Belum baligh. Siapa yang bertanggung jawab atas pri kehidupannya? Orang tua kan?

Lantas ada juga istilah hak alimentasi yaitu hak anak mendapatkan pengasuhan orang tua. Bukannya begitu aturan mainnya selama ini? Lantas kalau orang tuanya sendiri tak bisa menghidupi dirinya sendiri apa yang dapat diharapkan dari mereka padahal hobby-nya sesuai cita-citanya: Bikin keluarga besar.

Boleh-boleh saja konstitusi berkata: Fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara. Nyatanya? Untuk memelihara keberlangsungan tata negara yang tertib saja sulit. Bagaimana mampu mengurusi hal-hal lainnya?

Lantas muncul cerita ngeri yang lain. Episode kekerasan berlanjut ke bab selanjutnya. Sodomi dan mutilasi kembali mencuat. Ingatan menerawang kembali sebuah nama: Robot Gedeg. Ingat?

Mengapa kisah-kisah pilu macam ini terus saja menghiasi wajah negeri ini?

Ya! Di negeri maju gemah ripah loh jinawi pun tak steril dari dunia kriminal. Pasti ada saja jalan bagi kekerasan menemukan mangsanya. Tapi apa iya kita tak mau berubah, minimal mencegah dan meminimalisir potensi ke arah timbulnya kekerasan tadi.

Jadilah orang tua yang murni dan konsekwen. Bukankah sudah diperingatkan bahwasanya persiapan ekonomi sebelum memiliki buah hati sangat dianjurkan? Bayi laki-laki 2 ekor kambing. Satu kambing bagi bayi jelita. Bukankah itu bermakna bahwa perencanaan dan persiapan adalah mutlak adanya?

Budaya saling tolong menolong di kota besar tanpa ikatan sejarah yang sama, latar belakang ekonomi yang berbeda, jurang pendidikan yang menganga adalah modal dasar bagi kota antah berantah penuh daki kejahatan di sana-sini.

Haruskah kita berbuat sesuatu atau berdiam diri.

Perlukah pemerintah sampai melakukan tindakan represif mengambil atau bahkan merenggut hak pengasuhan orang tua jika terbukti tak mampu. Lantas mau dibawa kemana anak-anak ini?

Apakah negara mampu melakukannya?

Lingakaran setan makin jelas. Orang tua miskin. Akses yang terbatas pada sumber-sumber penghidupan, akses sosial, kesehatan, pendidikan, melahirkan keturunan yang cacat sosial sejak dilahirkan.

Tapi anehnya di satu sisi, sebagian keluarga memiliki akses sosial yang obesitas. Apapun, dimanapun, mau apapun ia mampu. Tinggal tunjuk, hanya mengerdipkan mata, maka semua terjadi.

Keluarga yang termajinalkan secara sosial tak memiliki kemampuan untuk mandiri. Apakah ini yang dinamakan negeri fakir? Ketika diberi makan pagi hari, sore hari mereka tak mampu mencari sendiri?

Atau jangan-jangan cuma hasil dari karakter bangsa yang dimanja ketertindasan, kemalasan dan berharap pada “iba”?

Sungguh malang nasib kita.

Negeri pancasila. Itu saja. Tanpa membawa efek apa-apa..

>Apakah ente punya usul atau pendapat?


Sejarah dan Semesta Peristiwa Silsilah Bangsa

Januari 4, 2010

dari flickr.com

creative commons

Rosihan Anwar mengumpulkan tulisan-tulisannya yang ringkas namun mendalam dalam Sejarah Kecil “le petit historie” yang berjumlah (sementara ini) 3 jilid buku.

Sejarah kecil ini secara sederhana dapat diartikan sebagai kisah-kisah lain yang luput dari garis besar sejarah bangsa. Bukan bagian dari arus utama. Hanyalah anak sungai yang mencabang dalam belantara sejarah Indonesia yang gelap gulita. Cerita tentang si Fulan, tentang si Toyib atau siapapun yang kisahnya asyik untuk diceritakan, walau tidak selalu terkait hal-hal yang besar, yang mengubah arah kehidupan berbangsa dan bernegara.

Beberapa hari yang lalu, ketika di Medan, sembari menyantap sajian makanan laut, ane sempat mengobrol ngalor-ngidul sama sohib ane disana, namanya Ryan. Kami bicara perlunya kita mengambil jarak ketika menelusuri sejarah antara kita sebagai subyek dan pokok bahasan sejarah sebagai objek, sehingga sejarah bukanlah dipandang sebagai sepenggal kisah pembenar atas keunggulan golongan si penelusur, namun semata-mata menyambung puzzle fakta yang terserak dalam berbagai artefak, catatan, buku ekspedisi, tutur lisan yang dapat dipercaya, atau dugaan-dugaan yang selama ini hanya disebut sebagai dongeng belaka.

Dalam kesempatan itu kami bicara sejarah pra kemerdekaan. Bagaimana Danau Toba terbentuk, bagaimana dalam budaya batak terdapat gambar perahu, bagaimana warna kulit dan bentuk wajah orang Aceh sangat khas, berbeda dengan suku Batak. Bagaimana Sriwijaya, konon katanya merupakan pusat perkembangan ilmu Budha dan bukannya negeri China. Lantas cerita Arung Palaka, cerita daerah Angke (Jakarta) yang dalam bahasa Makassar Sulawesi Selatan artinya harta diduga merupakan pemberian Belanda atas bantuannya menguasai Batavia-bersama-sama dengan Kapten Jonker dari Maluku (yang mendapatkan jatah daerah Marunda). Baca entri selengkapnya »


Inul dan Gus Dur

Januari 1, 2010

Entah kenapa, setiap inget Gus Dur, otomatis ane inget sama si goyang ngebor, Inul.

Dua-duanya lucu. Gus Dur lucu karena kepinterannya, dan Inul lucu karena kepolosannya. Dua-duanya dari Jawa Timur. Dua-duanya dekat dengan masyarakat “bawah” seperti ane. Makanya, waktu Gus Dur diberitakan telah kembali, ane merasa merugi.

tebak siapa dia?

inul-ku

Gus Dur itu kocak. Bikin terhibur. Semua hal adalah banyolan. Justru itu ane demen banget dah! Sudut pandang yang indonesia banget. Love melulu. Mangan-ora mangan sing penting haha-hihi.

Setiap orang pasti punya kesan sendiri-sendiri tentang beliau.

Begitu pun dengan Inul. Entah mengapa ia sekarang jarang muncul. Kisah nyata bagaimana puan polos yang menarik hasrat sebagian pria saat berlenggak-lenggok menghibur kita semua.

Saya yakin ia bukan mengutamakan liukan tubuh. Tapi semangat dan enerjiknya yang begitu serta-merta. Mantap! Bukan syahwat yang ane dapat, tapi sekadar hiburan semata. Sungguh. 😀

Gus Dur dan Inul adalah fenomena. Mereka Indonesia banget, tak didapat dan ditemukan di negeri lain. Sama halnya seperti Waljinah, atau Sudjiwo Tedjo. Mereka begitu khas. Baca entri selengkapnya »


Antara Anggun, Piyu, Kua Etnika dan Mulan Jameela

Juni 30, 2008

Knowledge Economy
Ekonomi berbasis pengetahuan. Sumber penghidupan yang berasal dari kemampuan mengolah gagasan, kesadaran, keterampilan dan kreativitas, budaya suatu individu maupun komunitas.

Sejatinya, gagasan ekonomi sebagai suatu idea, sebagai satu sikap dan sebagai suatu gaya hidup adalah bukan hal baru bagi manusia Indonesia.

Berangkat dari kelompok manusia proto melayu. Meluruh dan saling melengkapi ketika menetap di gugusan nusantara. Manusia-manusia tangguh yang hidup berburu. Perkakas-perkakas diciptakan. Lalu masa berburu tergantikan dengan kebiasaan menetap lebih lama. Bercocok tanam mulai dilakukan. Terciptalah berbagai alat rumah tangga hingga perhiasan yang tercipta di masa perundagian.

Konon katanya baru di abad keempat salah satu kelompok kecil manusia nusantara sudah masuk dalam masa sejarah. Penandaan dari baca tulis. Engkau baca-engkau tulis. Aku baca dan aku tulis. Engkau baca kembali dan engkau tulis lagi. Maka menjelmalah kita menjadi manusia sejarah. Manusia segala zaman yang akan terus terkenang. Baca entri selengkapnya »